Sunday, August 4, 2019

Kenapa suka Main Kentrung/Ukulele?



Dulu waktu masih MTs, aku tidak pernah sekalipun tertarik dengan yang namanya kentrung/ukulele. Ketika sedang membahas alat musik dengan teman ku, aku mengatakan bahwa aku lebih tertarik dengan drum kalau tidak drum ya calung. Karena dulu itu di rumah mas keponakan ku sering di pakek teman-teman nya buat latihan ronda dan karena rumah nya utara aku pas jadi aku sering dengar. Aku juga sering lihat mereka latihan. Jadi agak sedikit tertarik gitu dengan alat musik itu. 

Sebenarnya aku juga ingin mencoba memainkan nya tapi aku nggak berani. Jadi aku cuma bisa lihat dan mendengarkan doang. Pokoknya kalau udah dengar suara drum atau calung rasanya kayak adem banget gitu. Tapi itu dulu. Tidak dengan sekarang.

Dan waktu aku kelas 10 kan ada tugas musikalisasi puisi dan waktu itu aku mulai belajar kentrung/ukulele. Kebetulan mas keponakan ku itu punya kentrung/ukulele jadi aku suruh dia buat ngajarin aku. Waktu itu aku belajar nya pakek kentrung senar 3 sebenarnya itu kentrung senar 4 tapi diubah jadi senar 3. Ekspektasi ku salah besar. Aku kira main kentrung itu cuma tinggal hafalin chord aja. Eh ternyata tidak. Belajar genjrengan nya aja juga sulit banget. Apalagi waktu itu pertama kali nya aku main kentrung. 

Jadi setiap malam itu aku ke rumah nya minta di ajarin main kentrung soalnya kalau nggak salah waktu nya cuma 2 minggu buat latihan. Sebenarnya nggak tiap malam sih, ya kalau aku lagi senggang gitu. Kalau aku sedang sibuk, aku belajar sendiri di rumah itupun pakek kentrung nya dia. Untung aja dia baik jadi kentrung nya boleh aku pinjam sampai aku selesai tugas nya. 

Jadi aku itu belajar itu di ajarin sama mas keponakan ku dan juga teman nya. Soalnya teman nya tiap hari main ke rumah nya mas ku dan kebetulan dia juga bisa main kentrung. Yang harus aku pelajari dulu adalah genjrengan nya. Huft sulit banget. Meskipun udah di pegangin genjreng nya tetap aja aku nggak bisa. Tapi untung aja waktu hari H aku bisa meskipun cuma bisa sekitar 50%. Hehe. 

Mulai dari situlah aku mengenal kentrung dan mulai menyukai kentrung. Namun aku tidak terus-terus memainkan nya karena waktu itu aku juga belum punya kentrung. Karena menurutku jika bisa bermain alat musik itu merupakan suatu keahlian. Maksudnya kan nggak semua orang bisa. Jadi setiap aku buka Youtube ketika aku mencari lagu aku selalu mencari yang lagu nya di cover dengan alat musik kentrung. Jadi semakin lama aku semakin ingin memiliki kentrung sendiri. 

Desember, 2018. Aku rekreasi ke Jogja dan disana aku menemukan banyak sekali yang menjual kentrung. Sebenarnya aku benar-benar ingin sekali membeli nya namun aku takut jika ternyata ibuku tidak merestui nya dan akhirnya tidak bermanfaat bagiku. Jadi aku hanya bisa memandangi nya tanpa bisa membeli nya. 

Setelah aku pulang rekreasi aku mencoba untuk tidak ter obsesi untuk bermain kentrung lagi. Mungkin memang yang terbaik untuk ku bukan bermain kentrung. Namun, lama kelamaan aku mulai ter obsesi lagi dengan kentrung. Aku semakin ingin membeli nya dan ingin belajar lagi. Apalagi aku juga sering dengar mas keponakan ku dengan teman-teman nya main kentrung. Kan aku jadi tambah ter obsesi sama kentrung. Dan waktu aku lihat di memory card ku yang lama aku menemukan sebuah rekaman suara yang isi nya itu rekaman suara waktu aku belajar kentrung itu. Kemudian segera lah aku putar biar ayah dan ibuku mendengarnya. Waktu itu ayah ku masih di rumah belum berangkat ke luar negeri. Dan tanggapan nya ibuku positif. Sedangkan ayah ku tidak memberikan tanggapan apa pun. Setelah aku fikir panjang, mungkin aku harus segera membeli nya. Jika aku tunda-tunda nanti malah tidak jadi aku beli. Karena kentrung beda sama make up. Jika make up meskipun aku tunda-tunda tapi masih bisa aku beli di lain waktu. Tapi jika kentrung jika tidak segera aku beli mungkin aku tidak akan bisa membeli nya. 

Karena apa? Ketika aku ingin membeli kentrung yang aku kasih tau dulu adalah tante ku. Dan apa tanggapan nya? Kata nya “ Buat apa lo beli gituan? Kamu mau ngamen ya?” Mungkin niat nya cuma buat bercanda doang. Tapi itulah yang membuat ku takut jika aku tidak segera membeli nya maka aku akan gagal membeli nya karena pasti ibuku akan tidak memperbolehkan nya juga. 

Dan bagaimana cara ku bilang ke ibuku agar aku di bolehin beli kentrung? Tiap malam aku putarin lagu yang pakek alat music kentrung, terus aku bilang gini “Aku puingin banget beli kentrung, biar bisa buat hiburan.” Terus aku tunjukin foto-foto kentrung dan harga nya yang ada di online shop. Tiap hari aku gitu terus. Wkwk. Itupun ayah ku nggak aku kasih tau karena beliau sudah berangkat kerja di luar negeri jadi nggak tau kalau aku mau beli kentrung. 

Aku sering banget putar rekaman ku waktu belajar kentrung itu. Jadi tambah yakin buat beli kentrung. Dan sekitar 1 minggu yang lalu waktu pulang jogging. Aku memutuskan untuk bilang ke ibuku kalau aku benar-benar ingin membeli kentrung. Aku kira aku bakal di omelin soalnya dulu aja waktu aku beli buku yang ada karya ku, aku sedikit di omelin. Dan ini malah mau beli kentrung eh ternyata tidak di omelin. Bahagia banget dong aku. 

2 hari kemudian kentrung ku datang bersamaan dengan datang nya merchandise dari Blogger Perempuan. Bahagia banget dong 1 hari dapat 2 paket. Kemudian aku cari tuh di Youtube tutorial stem kentrung. Kebetulan yang aku beli yang senar 4. Dulu belajar nya senar 3 terus sekarang beli nya yang senar 4. Mau aku gimana sih? Soalnya mikir ku gini, kalau beli yang senar 3 kan nggak bisa di ubah ke senar 4 sedangkan kalau senar 4 kan masih bisa di ubah ke senar 3. 

Keesokan hari nya ketika malam hari aku datang ke rumah nya mas keponakan ku buat nyetemin kentrung ku soalnya aku nggak bisa nyetem sendiri. Dan ternyata disana pas lagi ada kakak nya juga. Pokoknya pas kumpul lengkap waktu itu. Aku disana perempuan sendiri . Sebenarnya ada sih ibunya tapi kan kita di ruang tamu sedangkan ibunya lihat TV. Awalnya laki-laki nya cuma ada 4, yang 2 itu masih SD. Lama kelamaan eh teman nya mas ku datang, tambah deh 2. Sebenarnya aku juga kenal sama mereka tapi ya canggung. Disana aku ngobrol sama mas keponakan ku yang pertama, aku tanya-tanya soal kuliah. Soalnya mas keponakan ku yang kedua lagi nyetemin kentrung ku. Dia juga masih belajar soalnya dia juga nggak bisa senar 4. 

Singkat cerita, sekitar 2 jam baru selesai nyetemin nya. ini beneran aku disana udah kayak apa gitu. Udah perempuan sendiri. Tapi nggak papa demi kentrung. Malahan mas ku bilang gini. “Sekarang belajar kentrung nanti lama kelamaan belajar gitar biar bisa kayak Nathan.” Wah aku tambah semangat dong belajar nya. cuma gitu doang sih tapi sangat memotivasi aku. 

Jadi intinya aku itu suka main kentrung, meskipun sekarang masih belajar karena aku selalu mendengar orang main kentrung. Lebih tepat nya ya karena mas keponakan ku itu. Dia aja yang dulu belajar nggak ada yang ngajarin juga bisa. Masa aku yang di ajarin nggak bisa-bisa. Dan kalau bisa main alat musik itu menurutku agak lebih gimana gitu. Soalnya belajar main drum gagal, belajar main calung gagal, jadi main kentrung aja yang tidak gagal. 

Enak lagi kalau lagi ngerjain PR terus di samping nya ada kentrung. Pas tangan lelah nulis, tangan ganti main kentrung. Hiburan banget pokoknya. 

Ketika Angan-angan Bisa Menjadi Kenyataan (Hadiah Blogger Perempuan)



Siapa sih yang tidak menginginkan angan-angan nya bisa benar-benar menjadi kenyataan? Pasti semua orang berharap jika angan-angan nya bisa benar-benar terjadi bukan? Begitupun dengan ku.

Dulu, beberapa bulan yang lalu di instagram, aku pernah melihat postingan nya kakak-kakak para member Blogger Perempuan yang sedang foto bersama. Aku lupa itu acara apa, pokoknya mereka itu sedang foto bersama di suatu tempat dan mereka menggunakan kaos putih dengan sablon logo Blogger Perempuan.

Ketika melihat foto itu, aku langsung merasa aku juga ingin memiliki kaos itu. Namanya juga member, jika melihat member lain punya kaos komunitas nya pasti juga ingin memiliki juga bukan?
Waktu itu aku benar-benar ingin sekali memiliki kaos seperti itu. “Andai saja founder Blogger Perempuan mau membuat kaos seperti itu lagi dan dijual, pasti aku akan segera membelinya.” Angan ku.

Waktu itu aku benar-benar ingin sekali memiliki kaos itu. Namun mungkin hal itu tidak akan pernah terjadi. Mungkin yang bisa dapat kaos komunitas Blogger Perempuan hanyalah orang-orang yang mengikuti Blogger Gathering. Sedangkan aku? Aku sama sekali tidak pernah mengikuti acara seperti itu. Ya tau sendiri kan, posisi ku ada di Tulungagung dan Blogger Gathering biasanya dilaksanakan di kota-kota besar. Waktu nya juga di hari-hari sekolah. Kan pasti nya aku nggak bisa ikut. Dan waktu itu aku sedikit putus harapan untuk bisa memiliki kaos Komunitas Blogger Perempuan.

Namun, kabar gembira datang ketika menjelang Bulan Suci Ramadhan. Sekitar H-2 puasa, aku mendapat e-mail dari Blogger Perempuan. Bahwa di Bulan Suci Ramadhan ini, Blogger Perempuan mengadakan Blogger Challenge. Segera lah aku buka e-mail nya dan aku klik tautan yang tertera. Segera lah aku baca-baca ketentuan nya. Dan ternyata jika bisa menyelesaikan tantangan menulis 30 hari penuh, maka akan dapat merchandise kaos blogger. Bahagia sekali dong aku. Akhirnya ada harapan lagi buat aku agar bisa memiliki kaos blogger. Langsung deh aku baca-baca tema apa saja yang harus ditulis.

Waktu itu waktu bulan puasa aku juga sedang melaksanakan ulangan akhir semester. Tetapi aku tetap menulis untuk memenuhi tantangan 30 hari itu. Selain untuk mengisi blog yang sudah sepi, juga agar aku bisa mendapatkan kaos Komunitas Blogger Perempuan itu. Dan Alhamdulillah hari demi hari telah aku lewati, semua lancar aku bisa menyelesaikan tantangan menulis 30 hari itu dan Alhamdulillah sekitar 1 Minggu yang lalu merchandise dari Blogger Perempuan sudah sampai kepadaku. Bahagia banget bisa dapat kaos nya, tapi kebesaran waktu aku pakek :v. Aku minta yang ukuran nya L, eh ternyata L nya besar banget, tapi nggak papa lah setidaknya aku sudah punya. Juga sebagai tanda bahwa aku member Blogger Perempuan.

Ada lagi nih. Waktu hari raya itu, aku lupa hari raya keberapa. Blogger Perempuan mengadakan acara halal bihalal yang dihadiri oleh para member Blogger Perempuan. Dan tentunya aku tidak bisa ikut. Sebenarnya aku juga ingin sekali bisa mengikuti acara seperti itu. Setelah acara nya selesai, aku melihat insta story nya kakak-kakak member Blogger Perempuan yang mengikuti acara halal bihalal itu. Ternyata mereka mendapat sticker dari Blogger Perempuan. Sticker nya lucu-lucu banget. Aku jadi pingin juga. Hehe. “Enak ya mereka yang ikut acara itu bisa dapat sticker kayak gitu.” Angan ku lagi. Dan kemudian aku melihat insta story nya founder nya Blogger Perempuan. Di insta story nya itu ada foto sticker itu dan tertulis bahwa yang telah mengikuti tantangan menulis lengkap 30 hari akan mendapatkan sticker itu juga. Wah bahagia banget dong aku. Akhirnya angan-angan ku bisa benar-benar menjadi kenyataan. Alhamdulillah banget.

Tentang Saya

       Perkenalkan nama saya Alfiana Eka Rakhmawati. Oleh teman-teman biasanya di panggil Alfi. Saya dilahirkan 17 tahun yang lalu tepat...