Thursday, December 13, 2018

Kenangan Masa Kecil Ku

Dulu waktu kecil teman ku bermain hanya anak laki-laki. Karena yang dekat dengan rumah ku semua laki-laki. Sebenarnya ada yang perempuan tapi rumahnya agak jauh dari rumah ku. Yang dekat dengan rumah ku, dulu waktu kecil ia ada di Aceh. Jadi teman ku bermain cuma anak -laki. Aku bermain sama mereka ketika aku belum sekolah, tapi mungkin mereka udah sekolah. Aku masuk TK umur 4,5 tahun berarti aku bermain sama mereka sekitar umur 3,5 tahun kalau nggak 4 tahun. Mereka juga masih kerabat ku jadi sudah seperti abang sendiri.

Teman ku kecil namanya Ihsan dan Tohari, mereka adalah adik kakak, umur mereka beda 1 tahun kalau nggak 2 tahun. Kalau aku dengan Ihsan cuma beda beberapa bulan saja tapi sekolahnya duluan Ihsan. Tapi aku lebih sering bermain sama Ihsan, karena kakak nya yang sudah besar jadi main sendiri sama teman-teman nya. Dulu ketika Ihsan sudah pulang TK aku langsung datang ke rumah nya kita disana main bungkar pasang. Aku nggak tau apa namanya pokoknya aku menyebutnya bungkar pasang. Pokoknya mainan nya dia banyak banget karena pada waktu itu ibunya yang bekerja jadi TKW jadi sering dibelikan mainan. Dan membelikan nya selalu 2, ia sama nya, jadi mereka sudah seperti anak kembar. Jadi aku suka banget main di rumah nya. kadang ia juga main di rumah ku.

Aku dan Ihsan juga sering main tanah yang dibuat seperti gunung terus dikasih air, namanya apa aku lupa. Pokoknya main nya masih tradisional banget. Karena pada waktu itu belum kenal sama HP, HP nya masih HP mainan yang pakek batrey itu. Aku masih ingat banget dulu waktu Ihsan pulang sekolah ia langsung datang ke rumah ku, nyamperin aku. Katanya ada suara-suara gitu di sawah timur rumah nya. padahal itu masih siang. Wkwkwk. Itu dulu begitu juga sudah takut banget. Pokoknya kenangan-kenangan itu sungguh berharga.

Aku dulu waktu kecil karena cuma punya teman laki-laki tingkah ku juga seperti anak laki-laki. Pas aku tahu kakak nya Ihsan pakek sarung sama kopyah, aku nangis minta dibelikan sarung sama kopyah. Haduh ngakak banget pokoknya. Terus sama ibuku juga dibelikan sarung, kalau kopyah nya diberi kerabat ku laki-laki. Dulu aku pakek apa nggak ya, aku lupa. Terus sarung nya aku kasih kepada keponakan ku. Tapi sekarang udah dibuang sarung nya. udah lama banget soalnya.

Tapi sekarang karena sudah pada dewasa malah nggak pernah main bareng lagi. Aku dan Ihsan bercanda bareng terakhir aku kelas 10. Itu pun karena aku minta ajarin buat main ukulele. Ketika aku ke rumah nya kita juga nggak pernah ngobrol. Kalau nggak pas berdua aja atau pas lagi pengen ngobrol kita nggak pernah ngobrol bareng. Kalau di chat ya cuma gitu-gitu aja. Tapi pokoknya kenangan kita pas kecil itu sungguh kenangan berharga. Kalau ingat aku bisa ketawa-ketawa sendiri.

No comments:

Post a Comment