Thursday, March 29, 2018

Soal dan jawaban biologi tentang bekicot

1. Bagaimana ciri-ciri cangkang bekicot?
    a. kerucut dari tabung yang melingkar seperti konde
    b. puncak krucut merupakan bagian yang tertua, disebut apex
    c. sumbu kerucut disebut cotumella
    d. gelung terbesar disebut bodycohor dan gelung-gelung diatasnya disebut spire (ulir)
    e. cuat indra pada keong meliputi mata, tentakel, ospradia, dan statocyt
    f. berkaki lebar dan pipih pada bagain ventral tubuhnya
    g. bererak lambat menggunakan kaki

2. Apakah fungsi cangkang tersebut?
    Sebagai perlindungan dan juga berfungsi untuk paru-paru. pertukaran gas antara udara dan darah        terjadi pada daerah dinding lubang pallea yang kaya pembuluh darah. karenanya, cangkang itu            tidak  hanya melindungi tubuh siput, namun juga sebagai sarana untuk bernafas

3. Apakah alat gerak bekicot?
    Menggunakan perut sebagai kak untuk berjalan. gerakan di hasilkan dari kontraksi-kontraksi otot        yang membentuk gelombang dari belakang menjalar ke depan. kaki bagian depan memiliki                  kelenjar yang menghasilkan lendir untuk mempermudah berjalan

4. Mengapa jika bekicot bergerak ada bekas tertinggal? jelaskan!
    Karena di sekujur tubuh bekicot mengandung lendir karena lendir tersebut di produksi oleh sistem      kelenjar yang berada di dinding tubuh bekicot sehingga saat berjalan lendir itu keluar dari                    tubuhnya

5. Organ apa sajakah yang terdapat pada bagian kepala bekicot? tuliskan fungsinya masing-masing!
    a. Dhotoseseptos : sepasang tentakel yang panjang tegak ke atas sbagai penerima rangsangan                  cahaya karena memiliki stigma
    b. Hemureseptos : tentakel pendek yang mengarah ke bawah sebagai alat penerima sensor kimiawi          sebagai sekaligus alat peraba
    c. Kimaosis : celah mulut, tepiinya bergigi halus (redula) untuk membuktikannya mulutnya perlu            diraba dengan ujumg jari

6. Tuliskan urutan alat pencernaan pada sistem pencernaan bekicot
    a. Cavum oris (rongga mulut) : tampak mengembang, bagian pangkalnya dilingkari oeh gelang                saraf
    b. Eshopagus (kerongkongan) : melebar dan relatif panjang
    c. Ventri culus (lambung) : bulat berdekatan  dengan kelenjar pencernaan
    d. Intestinum (usus) : aliran keluar ventri culus, terletak didasar palium
    e. Anus : muara keluar saluran

7. Organ apakah yang melingkar-lngkar mengikuti belitan cangkang?
    Hati yang melingkari cangkang

8. Organ apakah yang digunakan bekicot sebaai alat pernafasannya? jelaskan!
    Paru-paru palium (atap dinding) rongga dalam perut berfungsi sebagai paru-paru penukaran udara      berlangsung pada bagian varca-varca

9. Mengapa bekicot melakukan perkawinan silang walaupun bersifat hemaprodit?
    Karena bekicot jarang sekali menggunakan sifat hemaproditnya untuk melakukan pembuahan              sendiri.  sehingga bekicot melakukan kopulasi dengan bekicot lain (saling memberi sel sperma)

10. Apakah peranan bekicot bagi kehidupan manusia?
      Menguntungkan : a. sumber protein hewani
                                   b. dagingnya digunakan untuk obat liver dan hepatitis B
                                   c. cangkangnya untuk menjernihkan air
      Merugikan : a. merupakan hama bagi tanaman
                       



Cerita rakyat Jaka Tarub dalam bahasa jawa

Naskah Drama Cerita Rakyat Berjudul “JAKA TARUB”
Tokoh Drama:
1. Mbok Randha
2. Jaka Tarub
3. Pak Ranu
4. Nawang Wulan
5. 3 Bidadari
Narator: Ing jaman kuno ing sawijining deso ing jawa tengah.Urip wong lanang sing jenenge jaka tarub.Dheweke urip karo ibune sing jenenge mbok randha.Bapakne wes suwe wiwit mati.Jaka tarub saben dinten lan mbok randha nandur pari ing sawah.
Sawijining wengi,neng tengah-tengahe turu,jaka tarub ngimpi nemu garwane sing ayu saka langit.
Pas tangi teka turune..................
ADEGAN 1:
Jaka Tarub:Ah!Tibakno aku mung ngipi.(kanti eseman)ngimpiku apik banget lan katon jelas ing pikiranku.Duuhh aku dadi rabiso turu maneh!
Aku metu waelah.(lungguh neng ngemper nyawang langit)Lintang lintang sing apik banget.
Mbok Randha: Neng ngendi jaka tarub ya?kok wes oraenek neng kamar e.
(mbukak jendelo)Oh!kui dee isuk isuk wis lingguh ngelamun ing ngarep omah.Opo sing dipikerne yo?Opo dee miker ser ndang ndang rabi?Konco-koncone roto-roto wis rabi.Mesakne anakku.Aku kudu ngewangi jaka tarub golek bojo sing apik.
Narator: Sajroning dino naliko mbok randha ana ing sawah,dumadakan pak ranu sing nduwe sawah nyedeki.
ADEGAN 2
Pak Ranu: Mbok,nyapo anakmu sampek saiki urong rabi?
Mbok Randha: Embohlah!Enek opo awakmu nakokne kui pak ranu?
Pak Ranu: Ora enek opoopo mbok.Aku pengen njodohne anakmu aro anakku Laraswati.
Mbok Randha: (kaget)Haahh!!!!
Narator: Krungu niate pak ranu sing jektas diomongne.Dee seneng.Laraswati minongko bocah wadon ayu sing lembut.Deweke percoyo yen jaka tarub pengen gawe laraswati dadi bojone.Nanging mbok randha ora pingin dhisikki putrane kanggo gawe keputusan.Nanging,dheweke nyadari yen jaka tarub wis dewasa lan ndue kepinginan dewe.
Mbok Randha: Aku setuju pak ranu.tapi wayae awakdewe takok dhisek neng anake adewe.
Pak Ranu: Iyo,apik.Aku miker opo sing diomongne mbok randha pener.Engko njajal adewe takokne neng anake adewe.
Narator: Dino ganti dino.Mbok Randha urong nemokake wektu sing tepat kanggo ngrembuk rencana perjodohan jaka tarub lan laraswati.Deweke wedi karo jaka tarub.Mungkin jaka tarub wis nduwe bojo sing durung dikenalne nen mae mbok randha.Suwi-suwi mbok randha lali karo niat sakdurunge..
Jaka tarub minangka wong enom sing pinter nyuloh.Deweke ugo pemburu sing dipercoyo.Ketrampilan deweke ditompo soko bapake.Isuk iki jaka tarub wis siap nyuloh ing alas.
ADEGAN 3
Jaka Tarub: Mbok,kulo badhe berburu ruminyen nggeh.
Mbok Randha: Ati ati yo,le.
Mugo-mugo jaka tarub gowo mulih menjangan gedi sing iso dingge mangan saben dino.Aku arep leren sek.(mlebu njero omah).
Narator: Ora suwe ana ing tengah alas,jaka tarub berhasil nelukake menjangan.Atine seneng.Nanging sayang banget,yen jaka tarub lagi mlaku-mlaku nggawa kluwarane,moro-moro teko macan nyerang dheweke lan njupuk menjanganne.
Jaka Tarub lungguh lemes....
ADEGAN 4
Jaka Tarub: Apess!!!Apes!!! Sek pisan iki aku ngalami nasib seapes iki! Menjangan uwes neng tangan malah di jupok macan.Pertanda opo iki? Ah!aku ora oleh nduwe pikiran elek.Yoweslah tak lanjutne ae lelakonku.
Narator: Nasib apes ora bakal ninggalke jaka tarub.Sawise mlaku-mlaku lan nunggu kaping pirang-pirang.
Jaka Tarub: (lungguh lemes)hahhh.aku kesel banget iki.Ndak seekorpun kewan sing liwat nengarepku.Padahal matahari nyelot duwur.Aku luwe banget.Yoweslah aku tak muleh ae.Bene aku ndak nggowo opo-opo.Mugo-mugo ibukku mengko iso ngerteni nasibku.
Narator: Nalika jaka tarub wiwit mlebu desane.
Jaka Tarub: Enek opo yo?Nyapo kok akeh uwong neng ndalan karo nyawangi aku?Ah! ora usah tak pikirne! Aku wis luwe banget.Aku ser ndang-ndang teko omah.
Narator: Jaka tarub kesengsem ndeleng omahe sing wis katon saka kadohan.
Jaka Tarub: Lha kui! Akeh uwong nggrumbul nengarep omahku.Lan wong-wong podo cepet-cepet arep nengomahku.Enek opo yo?
Narator: Jaka tarub wiwit ra enak ati.Dheweke langsung mlayu menyang omahe.
Jaka Tarub: (setengah mbengok)Enek opo iki?
Narator: Wong-wong kaget lan ngarah marang dheweke.
Sedilut teruse...........
Jaka Tarub: Ibu,Ibu,Ibu......(mbengok lan nangis)
Narator: Sawise matine ibune,jaka tarub ngisi dina kanthi mburu.Jaka tarubmung biso mbedakake roso sedih.
Siji esuk, jaka tarub siap kanggo mburu.Dheweke mlaku-mlaku nang alas wanawasa amarga isih isuk.Nalika teko ing alas jaka tarub mung ngenteni kewan liwat ing ngarepe.Ora kroso dino uwis bedok.
ADEGAN 5
Jaka Tarub: (ngelamun) Ah!!! Ket isuk aku ngenteni kewan buruan sing arep dicekel.Duhhh! aku ngelak banget.Iyoolah,aku tak njajal golek banyu.
Narator: Sakcepet sawise.......
Jaka Tarub: Wooww! Kae enek danau toyawening uwis ketoro teko kene. Aku koyoke krungu sworo gadis-gadis . Ahh!! Iki paling khayalanku ae. Opo ungkin enek gadis-gadis dolanan ing tengah alas ngene?
Narator: Kanthi alon-alon jaka tarub mlaku-mlaku menyang danau.
(Pas Jaka meh teko ing panggon biasane dheweke golek kayu, dheweke weruh bocah ayu)
Jaka Tarub: (kaget) haahh!! Enek 4 gadis ayu adus ing danau.Jantungku maleh degdegan ngene,gadis-gadis kui kabeh ayu-ayu banget.
Nawang Mayang : Adhik-adhiku nari ing kene wae.
Nawang Sari : Iyo mbak, aku setuju.
Nawang Ita : Iyo mbak, udarane uga sejuk.
Nawang Mayang : Emm.. piye lek ndekekne selendang ing nduwur watu kui wae?
Nawang Sari: Iyo mbak, tapi lek reged piye?
Nawang Mayang : Kan enek rinso, wani reget iku apik.
Nawang ita : Mbak kita pinter yo.
Ohhh!!!Bakno 4 gadis kui bidadari sing mudon teko kayangan.Opo iki arti ngipiku mbiyen kae?
(muarem)Eh!! Kui ing nduwor tumpukan watu gedi koyo enek tumpukan klambi,paling kui klambine bidadari kui. Lek aku njupok salah siji klambine bidadari kui,mestine seng nduwe ora bakal iso mbalik ing kayangan.
(mesem lan mbanyangne) sang bidadari sing klambine tak colong mesti gelem dadi bojoku.
Narator:Kanthi ati-ati jaka tarub mlaku-mlaku menyang tumpukan sandhangan.Dheweke mlaku alon banget.Yen sang bidadari nyumurupake dheweke,mesthine kabeh rencana dheweke  bakal disebarake.Jaka tarub milih klambi abang.Sawise mari,jaka tarub cepet-cepet ndelek ing mburi suket-suket.Sak nalika salah siji bidadari omong.......
Nawang Sari : Mbak, dik aku luwe ayo mulih.
Nawang Ita :  Iyo, aku iyo luwe.
Nawang Mayang: Ayo mulih saiki,wis sore.
3 Bidadari: iyo setuju,awakdewe mulih saiki wae sakurunge bengi.
Narator: Para bidadari kui metu teko danau lan ngengge klambine dewe-dewe.
Nawang Wulan: Klambiku ora enek,Nengendi klambiku? Duhhh!!!! Sopo seng njupok klambiku??(nangis)
Nawang Mayang: Nengendi lekmu nyelehne klambimu?
Nawang Wulan: (nangis lan bingung) Nengkene.Podo koyo klambine awakdewe kabeh.Duhh piye iki?Lek klambiku ora enek,aku ora iso mbalik ing kayangan lan selendang sing tak gawe miber melu ilang pisan.
Nawang Ita : Ayo digolek I maneh alon-alon ngubengi kene.
Nawang Sari : Aku tak golek ing kene mbak.
Nawang Mayang : Aku ndak cethok apa –apa.
Nawang Sari : Aku yo ora nemokne.
Nawang Wulan : Terus aku pie mbak? Aku ora iso mulih.
Nawang Sari : Adewe terpaksa ninggalne awakmu ing kene, nanging gowonen iki, barang iki bisa nyambungake smpean lan adewe ing kayangan.
Nawang Mayang : Sawise teko kayangan adewe golek bantuan pie carane gowo awakmu balik.
Nawang Mayang: Nawang wulan, Maafno awakdewe. Awakdewe kudu cepet-cepet mbalik ing kayangan lan ninggalne awakmu nengkene.dino uwis selak sore.
Narator: Nawang wulan ora biso nglakoni opo-opo.Dheweke mung biso mantuk lan muni selamat tinggal marang kanca-kancane sing miber perlahan ninggalne danau.
Nawang Wulan: (nangis)paling kudu ngene nasibku kanggo dadi wong bumi.Aku kudu piye? Mosok aku kudu terus berendam ing njero danau selawase.
Narator: Nawang wulanpun ngroso putus asa la dumadakan ngandika.....
Nawang Wulan: Sopo ae sing iso nguweki aku klambi bakal tak dadekake dulur lek wedok,tapi lek lanang bakal tak dadekake bojoku.
Narator: Jaka tarub sing wis ngetrapake gerakan nawang wulan saka mburi uwit ,sueneng banget.
Jaka Tarub: Haa..Haa..Haaaa!!!
(nggremeng) Akhire ngipiku dadi kenyataan!!
Narator: Jaka tarub pun metu saka ndhelike lan mlaku ing danau.Dheweke nggowo sandhangane ibune.Jaka tarub langsung nyelehake sandhangan sing digowo ing nduwur watu gedhi karo ngomong...
Jaka Tarub: Hai,Bidadari!! Aku jaka tarub.Aku nggawakne klambi sing kok butohne. Jupuk en lan nggenen klambi iki! Dino uwis wengi.
Narator: Jaka tarub ninggalne nawang wulan lan ngenteni neng mburi uwit gedhi nggon dingge ndelik.Ndak suwe bar kuwi nawang wulan nyethuki jaka tarub.
Nawang Wulan: Aku nawang wulan.aku bidadari saka kayangan sing ora bisa bali rono amarga klambiku ilang.Hai jaka.Amarga aku maeng uwis janji,aku siap nerimo awakmu dadi bojoku.
Jaka Tarub: Matorsuwon,Nawang wulan.Lek ngono ayo awakdewe mulih ing omahku.
Nawang wulan: Iyoolah
Narator: Dina sabanjure,sasi sawise sasi,ora kroso hubungane jaka tarub lan nawang wulan uwis di paringi anak wedok sing diweki jeneng nawangsih.Ndak seorang pun curiga sopo saktenane nawang wulan.Jaka tarub ngakoni bojone kui gadis saka desa adoh.
Wiwit rabi karo nawang wulan ,jaka tarub marem banget.Tapi enek siji sing ngganggu pikirane.
ADEGAN 6
Jaka Tarub: Padahal dimasak mbendino tapi tumpukan pari ing lumbung ketarane kok ndak kelong? Malah suwe-suwe tumpukan kui malah akeh.
Narator: Pas wayah esuk,Nawang wulan arep umbah-umbah ing kali....
Nawang wulan: Kang mas, Jogonen nawangsih sek yo.Aku arep umbah-umbah sek lan tutup kukusan sego seng tak masak,ojo kok bukak!
Jaka Tarub: Iyoo
Narator: Nalika diserep dolana karo nawangsih sing umur setahun,jaka tarub kelingan karo sego sing dimasak bojone.
Jaka Tarub: Woh iyo,maeng segone paleng wis mateng.Sek yo nak,bapak tak ndelok segone sek.
Narator: Ora sadar jaka tarub mbukak kukusan sego kui.Dheweke lali karo pesan e nawang wulan.
Jaka Tarub: (kaget)Haaahh!!  Neng njero kukusan iki mek enek setangkai pari?Opo iki maksute?Aku rangerti.
Narator: Sedilut jaka tarub ijek bingung,teros nawang wulan teko,sampek nengomah nawang wulan ngetne bojone karo nesu.
Nawang Wulan: Kang mas,nyapo sampean ndak manot perintahku?
Jaka Tarub: (meneng lan ora iso nyauri)
Nawang Wulan: Ilang kabeh kesaktianku kanggo ngrubah setangkai pari dadi sewakul sega!!Duhh(wajah mangkel)Wiwit saiki aku kudu numbuk pari kanggo dimasak.Amarga kui awakmu kudu nyepakake lesung kanggo aku!
Jaka Tarub: Sepurane!!! Aku nyesel,mergo ndak manut omonganmu.
Nawang Wulan: Iyoo,Arep piye maneh?Kabeh uwis kasep.Wiwit dino iki aku kudu numbuk pari kanggo dimasak.
Narator: Wiwit kedadean kasebut,wis wiwit ketoro parine deweke nyelot suwe nyelot entek.Malah saiki pari kui karek ing dasar lumbung.
Kaya biasane isuk kui nawang wulan menyang lumbung sing ana ing mburi kanggo ngangkat beras.Nalika nawang wulan narek pari-pari sing karek tithik kui,nawang wulan ora kroso tangane nyekel barang sing alus,amarga kepingin eroh,nawang wulan teros narek barang kui.
ADEGAN 7
Nawang Wulan: (kaget,wajah pucet lan anyel)
Hahh!!!Iki kan klambi lan selendangku sing rupane abang.Nyapo kok iso ing kene? Iki mesti lakone jaka tarub.Dadi sing njupuk klambi lan selendangku kui jaka tarub.Jaka tarub ngapusi aku.Aku ndak nyongko lek jaka tarub tego nyolong klambiku.Ah!! Aku pengen cepet-cepet mulih ing kayangan.Aku pengen cetok dulor-dulorku.Aku pengen bali ing asalku.
Narator: Ing wayah sore nalika jaka tarub bali menyang omah,dheweke ora nemokake nawang wulan lan putrine nawangsih.
ADEGAN 8
Jaka Tarub: (mbengok)Wulan!!Wulan!!Wulan!! Nengendi awakmu? Dino uwis surup,tapi aku ra nemokake nawang wulan lan nawangsih.Nengendi dheweke?
Narator: Dumadhakan jaka tarub sing ngadheg ana ing latar omahe ngetne barang sing miber menyang arah e.Dheweke ngetne sedilut.
Jaka tarub kaget.Dilut nkas deweke ngerti........
Jaka Tarub: Hahh!!!Wulan Wulan Wulan!!!!Aku nggoleki awakmu nayndi-nyandi.Saka ngendi awakmu wulan?
(dredeg)Awakmu nggae klambi bidadari,wulan.Awakmu ayu banget nggae klambi biadari lan selendangmu kui.
(gremeng) Aku ndak nyangka lek nawang wulan berhasil nemokake klambi bidadarine.Berarti rahasia sing tak dhelikake sesuwe iki kebukak.
Nawang Wulan: (melas)Kenopo kowe tego ngelakoni iki neng aku jaka tarub?
Jaka Tarub: Sepurane nawang wulan,Aku nyesel!!!!
Narator: Ora enek omongan maneh sing iso diomongne jaka tarub maneh.Nawang wulan iso ngerasake kepiye jaka tarub ndak kuat neng ngarepe.
Nawang Wulan: Saiki awakmu kudu nompo akibat saka polahmu dewe!!!
Aku bakal bali ing kanyangan amarga sakjane aku iki bidadari.Nggonku uduk ing kene.
Narator: Jaka tarub ora omong opo-opo.Dheweke pasrah karo keputusane nawang wulan.
Nawang Wulan: (swara banter) Awakmu kudu ngopeni nawangsih dewe.Wiwit saiki adewe uduk suami-istri! Lan iki tak serahke nawangsih kanggo awakmu!
Narator: Bocah cilhik iki isih turu.Dheweke ora sadar lek dilut nkas ibune lungo ninggalke deweke.
Nawang Wulan: (karo nyawang wajahe nawangsih) Kepiye salahmu ing aku jaka tarub, Nawangsih panggah anakku. Lek deweke pingin nyetuki aku?Bongen batang pari!lan aku bakal medon nyethuki deweke.
Tapi enek siji syarat,awakmu ora oleh melu nawangsih nalika aku nyethuki deweke.Bene dee dewe ing sandhinge batang pari sing dibong.
Jaka Tarub: Iyoo,Nawang wulan.Bakal tak turuti kabeh penjalukanmu.
Narator: Jaka tarub mung bisa ngetokake dukane banget.Dheweke kepingin ketok tegar.
Sawise jaka tarub nyatakne kesanggupane kanggo ora cethuk maneh karo nawang wulan,sang bidadari langsong miber ninggalke deweke lan nawangsih.Jaka tarub mung sanggup nyawang lungane nawang wulan karo ngerangkul nawangsih.Pancen kesalahane ora bisa diwenehi pangapura.Ora ana opo-opo sing iso dilakoni saiki sakliyane ngurus nawangsih ugo pesen e nawang wulan.
TAMAT




Saturday, March 17, 2018

Makalah Agama Meneladani Perjuangan Dakwah Rasulullah SAW di Madinah

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Dakwah adalah kegiatan yang bersifat menyeru, mengajak, dan memanggil orang untuk beriman dan taat kepada Allah SWT sesuai dengan garis aqidah, syari’at dan akhlaq islam. Peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW ini bertepatan pada 12 Rabiul Awal tahun pertama hijriyah dan bertepatan pada tanggal 28 juni 621 Masehi. Hijrah adalah sebuah peristiwa pindahnya Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke Madinah atas perintah Allah SWT untuk memperluas wilayah penyebaran islam dan kemajuan islam itu sendiri.
Sebagai seorang muslim hendaknya kita mesti sejarah nabi Muhammad SAW baik ketika beliau dalam berdakwah sampai hijrah ke madinah dan diangkat sebagai Rasul Oleh karena itu kami mencoba untuk mengingatkan kembali akan sejarah dan perjalanan Nabi untuk selalu kita contoh dan kita teladani dalam kehidupan sehari-hari. Telah kita ketahui bersama bahwa umat islam pada saar sekarang ini lebih banyak mengenal figur-figur yang sebenarnya tidak pantas untuk di contoh dan ironisnya mereka sama sekali buta akan sejarah dan pri kehidupan Rasulullah SAW.

1.2 Rumusan Masalah
1.    Bagaimana Hijrah, Titik Awal Dakwah Rasulullah SAW. di Madinah ?
2.    Apa saja Substansi Dakwah Nabi di Madinah ?
3.    Bagaimana Strategi Dakwah Nabi SAW. di Madinah ?

1.3 Tujuan
1. Mangatahui dan memahami Hijrah, Titik Awal Dakwah Rasulullah SAW. di Madinah ?
2. Mengetahui dan memahami Substansi Dakwah Nabi di Madinah ?
3. Mengetahui dan memahami Strategi Dakwah Nabi SAW. di Madinah ?



BAB II
MENELADANI PERJUANGAN DAKWAH RASULULLAH SAW DI MADINAH

Perjalanan hijrah ke Madinah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW. bukan merupakan cara untuk menghindari peperangan, akan tetapi menjadi salah satu strategi yang dilakukan oleh Rasulullah SAW. sebenarnya, dakwah periode Madinah ini sudah dimulai sebelum peristiwa hijrahnya Rasulullah SAW. yaitu saat terjadi perjanjian Aqabah 1 dan Aqabah 2. Perjanjian Aqabah merupakan suatu persiapan Rasulullah SAW. untuk Madinah dalam menciptakan keadan yang kondusif untuk menerima kedatangan beliau dan kaum Muhajirin yang hijrah ke Madinah.

2.1 Hijrah, Titik Awal Dakwah Rasulullah SAW. di Madinah
Sebelum hijrah ke Madinah, Nabi Muhammad SAW. telah berdakwah menyebarkan islam di Mekah baik secara sembunyi – sembunyi maupun terang-terangan.
Hijrah Rasulullah SAW. dan kaum muslimin bukan tanpa alasan. Ada berbagai faktor yang menjadi pemicu untuk melakukan hijrah, antara lain sebagai berikut :
Menyelamatkan diri dan umat islam dari tekanan, ancaman, dan kekerasan kaum kafir Quraisy.
Dalam penilaian Nabi Muhammad SAW. Mekah tidak lagi sesuai menjadi pusat dakwah islam.
Nabi Muhammad SAW. melihat tanda-tanda yang baik bagi perkembangan islam di Madinah.
Langkah hijrah ke Yatsrib (Madinah) dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. atas perintah Allah SWT. setelah beliau berdakwah selama 13 tahun di Mekah tidak mendapatkan hasil yang memuaskan.

             
Faktor  yang mendorong Rasulullah SAW. untuk hijrah dari Kota Mekah adalah pembiokotan yang dilakukan oleh kafir Quraisy kepada Rasulullah SAW. dan para pengikutnya (Bani Hasyim dan Bani Mu’allib). Pemboikotan yang dilakukan oleh para kafir Quraisy mencakup hal-hal berikut :
Melarang setiap perdagangan dan bisnis dengan pendukung Nabi Muhammad SAW.
Tidak seorang pun berhak mengadakan ikatan perkawinan dengan orang muslim.
Melarang keras bergaul dengan kaum muslim.

2.2 Substansi Dakwah Nabi di Madinah

1. Membina Persaudaraan antara Kaum Anśar dan Kaum Muhajirin
Kehadiran Rasulullah SAW. dan Kaum Muhajirin (sebutan bagi pengikut Rasulullah SAW. yang hijrah dari Mekkah ke Madinah) mendapat sambutan hangat dari penduduk Madinah (Kaum Anśar). Mereka memperlakukan Nabi Muhammad SAW. dan para Muhajirin seperti saudara mereka sendiri. Sejak itulah, kota Yastrib diganti namanya oleh Rasulullah SAW. dengan sebutan “Madinatul Munawwarah”.  Strategi Nabi mempersaudarakan Muhajirin dan Anśar untuk mengikat setiap pengikut Islam yang terdiri atas berbagai macam suku dan kabilah ke dalam suatu ikatan masyarakat yang kuat, senasib, seperjuangan dengan semangat persaudaraan Islam.          
Nabi Muhammad saw. dalam menciptakan suasana agar nyaman dan tenteram di Kota Madinah, dibuatlah perjanjian dengan kaum Yahudi. Dalam perjanjiannya ditetapkan dan diakui hak kemerdekaan tiap-tiap golongan untuk memeluk dan menjalankan agamanya.

Isi perjanjian yang dibuat Nabi Muhammad SAW. dengan kaum Yahudi sebagai berikut :
Kaum Yahudi hidup damai bersama-sama dengan kaum Muslimin.
Kedua belah pihak bebas memeluk dan menjalankan agamanya masing-masing.
Kaum muslimin dan kaum Yahudi wajib tolong-menolong dalam melawan siapa saja yang memerangi mereka
Orang Yahudi memikul tanggung jawab belanja mereka sendiri dan sebaliknya kaum muslimin juga memikul belanja mereka sendiri
Kaum Yahudi dan kaum muslimin wajib saling menasihat dan tolong-menolong dalam mengerjakan kebajikan dan keutamaan.
Kota Madinah adalah kota suci yang wajib dijaga dan dihormat oleh mereka yang terikatmdengan perjanjian itu.
Kalau terjadi perselisihan di antara kaum Yahudi dan kaum muslimin yang dikhawatrkan akan mengakibatkan hal-hal yang tdak diinginkan, urusan itu hendaklah diserahkan kepada Allah SWT. dan Rasul-Nya.
Siapa saja yang tnggal di dalam ataupun di luar Kota Madinah wajib dilindungi keamanan dirinya kecuali orang zalim dan bersalah sebab Allah Swt. menjadi pelindung bagi orang-orang yang baik dan berbakti.

2. Membentuk Masyarakat yang Berlandaskan Ajaran Islam
Kebebasan beragama
Tujuan ajaran yang dibawa Nabi Muhammad SAW. adalah memberikan ketenangan kepada penganutnya dan memberikan jaminan kebebasan kepada kaum Muslimin, Yahudi, dan Nasrani dalam menganut kepercayaan agama masing-masing.
Azan, Shalat, Zakat, dan Puasa
Ketika Nabi Muhammad SAW. tiba di Madinah, bila waktu shalat tiba orang-orang berkumpul bersama tanpa dipanggil. Lalu terpikir untuk menggunakan terompet, seperti Yahudi. Tetapi Nabi tidak menyukainya, lalu ada yang mengusulkan menabuh genta, seperti Nasrani. Selanjutnya Nabi Muhammad SAW. memerintahkan kepada Abdullah bin Zaid bin Sa’labah untuk membacakan lapaẓ aẓan kepada Bilal dan menyerukannya manakala waktu śhalat tiba karena Bilal memiliki suara yang merdu.
Sementara itu, puasa yang telah dilakukan berdasarkan syariat sebelumnya, kini telah pula diwajibkan setiap bulan Ramadan. Demikian pula halnya dengan zakat. Bahkan, setelah kekuasaan Islam berkembang ke seluruh jazirah Arab, Nabi Muhammad saw. mengutus pasukannya ke negeri di luar Madinah untuk memungut zakat.

2.3 Strategi Dakwah Nabi SAW. di Madinah
1) Meletakkan dasar-dasar kehidupan masyarakat
            Dasar-dasar kehidupan bermasyarakat yang dibangun Nabi adalah sepert berikut :
Membangun masjid. Masjid yang dibangun Nabi Muhammad SAW. tidak saja dijadikan sebagai pusat kehidupan beragama (beribadah), tetapi sebagai tempat bermusyawarah, tempat mempersatukan kaum muslimin agar memiliki jiwa yang kuat, dan berfungsi sebagai pusat pemerintahan.
Membangun Ukhuwah Islamiyah. Dalam hal ini, Nabi Muhammad SAW. mempersaudarakan Kaum Anśar (Muslim Madinah) dengan Kaum Muhajirin
Menjalin persahabatan dengan pihak-pihak lain yang nonmuslim. Untuk menjaga stabilitas di Madinah, Nabi Muhammad SAW. menjalin persahabatan dengan orang-orang Yahudi dan Arab yang masih menganut agama nenek moyangnya.
Terbentuknya negara Madinah membuat Islam makin kuat. Pada sisi lain, timbul kekhawatiran dan kecemasan yang amat tinggi di kalangan Quraisy dan musuh-musuh Islam lainnya. Untuk itu, Nabi Muhammad SAW. mengatur siasat dan membentuk pasukan perang serta mengadakan perjanjian dengan berbagai kabilah yang ada disekitar Madinah.

Berikut diuraikan beberapa peperangan yang terjadi antara kaum muslimin dengan musuh-musuh mereka :
Perang Badar Perang
Badar merupakan peperangan yang pertama kali terjadi dalam sejarah Islam. terjadi pada tanggal kaum muslimin berhasil memperoleh kemenangan.
Perang Uhud
Pada tahun ke-3 Hijrah, Quraisy berangkat ke Madinah dengan membawa 3000 pasukan berunta, 200 pasukan berkuda, dan 700 orang di antara mereka memakai baju besi. Pasukan ini dipimpin oleh Khalid bin Walid. Kedatangan pasukan Quraisy ini disambut Nabi Muhammad SAW. dengan sekitar 1.000 pasukan. Ketika pasukan Nabi Muhammad SAW. melewat batas kota, Abdullah bin Ubay menarik 300 pasukan yang terdiri atas orang Yahudi dan kembali ke Madinah.
Dengan pasukan yang masih tersisa 700 orang, Mula-mula pasukan berkuda Khalid bin Walid gagal menembus dan menaklukkan pasukan pemanah Nabi. Pasukan Quraisy kocar-kacir. Namun, kemenangan yang sudah di ambang pintu gagal diraih karena pasukan Nabi Muhammad SAW. termasuk pasukan pemanah, tergoda oleh harta peninggalan musuh. Pasukan Khalid bin Walid berbalik menyerang, pasukan pemanah dapat dilumpuhkan dan satu per satu pasukan Nabi berguguran di medan pertempuran.
Perang Ahzab/Khandaq
Bani Nadir yang menetap di Khaibar berkomplot dengan musyrikin Quraisy untuk menyerang Madinah. Pasukan gabungan mereka berkekuatan 24.000 pasukan. Pasukan ini berangkat ke Madinah pada tahun ke-5 Hijrah. Atas usul Salman al-Farisi, umat Islam menggali Parit untuk pertahanan. Pasukan musuh yang hendak masuk ke Madinah tertahan oleh parit. Karena itu, mereka mengepung Madinah dengan membangun kemah-kemah di luar parit. Pengepungan ini berlangsung selama satu bulan dan berakhir setelah badai kencang menerpa dan memporak- porandakan kemah-kemah mereka.
Perang Hunain
Meskipun Mekkah telah ditaklukkan, tidak semua suku Arab bersedia tunduk kepada Nabi Muhammad SAW. Ada dua suku yang masih melakukan perlawanan terhadap Nabi Muhammad SAW. yaitu Bani Ṣaqif di Ṭaif dan Bani Hawazin di antara Mekkah dan Ṭaif. Kedua suku ini berkomplot melawan Nabi Muhammad SAW. dengan alasan menuntut balas atas berhala-berhala mereka (yang ada di Ka’bah) yang dihancurkan oleh tentara Islam ketika penaklukan Mekkah. Dengan kekuatan 12.000 pasukan di bawah pimpinan Nabi Muhammad SAW. tentara Islam berangkat menuju Hunain. Dalam waktu singkat Nabi Muhammad SAW. dan pasukannya dapat menumpas pasukan musuh.
2) Surat Nabi Muhammad SAW Kepada Para Raja
Genjatan senjata antara Nabi Muhammad SAW. dengan musyrikin Quraisy telah memberi kesempatan kepada Nabi Muhammad SAW. untuk melirik negeri-negeri lain sambil memikirkan cara berdakwah ke sana. Salah satu cara yang ditempuh Nabi Muhammad SAW. adalah dengan berkirim surat kepada raja-raja, para penguasa negeri-negeri tersebut. Di antara raja-raja yang dikirimi surat oleh Nabi Muhammad SAW. adalah raja Gassan, Mesir, Abisinia, Persia, dan Romawi. Tidak satu pun dari raja-raja tersebut menyambut dan menerima ajakan Nabi Muhammad SAW.
3) Penaklukan Mekkah
Pada tahun ke-6 Hijrah, ketka haji telah disyariatkan, Nabi Muhammad SAW. dengan 1.000 orang kaum muslimin berangkat ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah haji. Karena itu, Nabi Muhammad SAW. beserta kaum muslimin berangkat dengan pakaian iḥram dan tanpa senjata. Sebelum sampai di Mekkah, tepatnya di Hudaibiyah, Nabi Muhammad SAW. dan kaum muslimin tertahan dan tidak boleh masuk ke Mekkah. Sambil menunggu izin untuk masuk ke Mekkah, Nabi SAW. dan kaum muslimin berkemah di sana. Nabi Muhammad SAW. dan kaum muslimin tidak mendapat izin memasuki Mekkah dan akhirnya dibuatlah Perjanjian Hudaibiyah.
Perjanjian Hudaibiyah berisi lima kesepakatan, yaitu :
Kaum muslimin tidak boleh mengunjungi Ka’bah pada tahun ini dan ditangguhkan sampai tahun depan.
Lama kunjungan dibatasi sampai tiga hari saja.
Kaum muslimin wajib mengembalikan orang-orang Mekkah yang melarikan diri ke Madinah. Sebaliknya, pihak Quraisy menolak untuk mengembalikan orang-orang Madinah yang kembali ke Mekkah.
Selama sepuluh tahun dilakukan genjatan senjata antara masyarakat Madinah dan Mekkah, dan tiap kabilah yang ingin masuk ke dalam persekutuan kuam Quraisy atau kaum muslimin, bebas melakukannya tanpa mendapat rintangan.
Dengan adanya perjanjian ini, harapan untuk mengambil alih Ka’bah dan menguasai Mekkah kembali terbuka. Ada dua faktor yang mendorong Nabi Muhammad SAW. untuk menguasai Mekkah. Pertama, Mekkah adalah pusat keagamaan bangsa Arab. Apabila Mekkah dapat dikuasai, penyebaran Islam ke seluruh Jazirah Arab akan dapat dilakukan. Kedua, orang-orang Quraisy adalah orang-orang yang mempunyai kekuasaan dan pengaruh yang besar.
Dengan dikuasainya Mekkah, kemungkinan besar orang-orang Quraisy, yang merupakan suku Nabi Muhammad SAW. sendiri, akan memeluk Islam. Dengan Islamnya orang-orang Quraisy, Islam akan mendapat dukungan yang besar. Setahun kemudian, Nabi Muhammad SAW. bersama kaum muslimin melaksanakan ibadah haji sesuai dengan perjanjian. Dalam kesempatan ini banyak penduduk Mekkah yang masuk Islam karena melihat kemajuan yang diperoleh oleh penduduk Madinah.




BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari makalah ini adalah bahwasanya Nabi Muhammad SAW merupakan Nabi dan Rasul yang diutus kepada manusia untuk memberikan bimbingan kepada jalan yang lurus dengan perjuangan yang gigih. Beliau berhasil merubah kebiasaan umat manusia dari keburukan kepada jalan kebenaran untuk menyembah allah SWT.
Dan bagaimana kita sebagai umat islam untuk menjadikan beliau sebagai contoh dan suri tauladan bagi kita dalam kehidupan sehari-hari. Baik dalam lingkungan keluarga, agama, masyarakat, dan bernegara.
Substansi Dakwah Nabi di Madinah Membina Persaudaraan antara Kaum Anśar dan Kaum Muhajirin, dan Membentuk Masyarakat yang Berlandaskan Ajaran Islam.Strategi Dakwah Nabi SAW. di Madinah Membina Persaudaraan antara Kaum Anśar dan Kaum Muhajirin, Nabi Muhammad SAW. Mengirimi Surat kepada para raja, dan penaklukan Mekkah

3.2 Saran
Untuk lebih mempertebal keimanan kita terhadap Rasululah SAW. Kita harus selalu meyakini apa yang dilaksanakan oleh Rasullulah merupakan landasan untuk kita bertindak, agar setiap apa yang kita lakukan atau laksanakan sesuai dengan sunah rasul serta mendapat Ridho dari Allah SWT.
Kritik dan saran yang membangun sang at kami harapkan dari berbagai pihak. Kami menyadari bahwa makalah ini banyak kekurangan sehingga perlu disempurnakan lagi di kesempatan yang akan datang.

DAFTAR PUSTAKA

  http://www.teskerja.com/2014/09/baru-download-buku-sma-kelas-10.html
Samsul Munir Amin, Sejarah Peradaban Islam, (Jakarta: Amzah, 2010)
Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, (Jakarta: Rajawali Pers)
Murodi, Sejarah Kebudayaan Islam, (Semarang: PT Karya Toha Putra, 2009)
http://kajian-muslimah.blogspot.com/2005/05/shirah-tentang-fase-dakwah-di-madinah.htm







    

Makalah Bahasa Indonesia Anekdot

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan pertolongan Nya penulis dapat menyelesaiakan makalah ini. Tak lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada guru pembimbing yang telah membantu dalam mengerjakan makalah ini.Penulis  juga mengucapkan terimakasih kepada teman-teman yang telah membantu.
Makalah ini berisikan tentang hal-hal yang berkaitan dengan anekdot, mulai dari pengertian, unsur, sruktur, hingga contoh dari anekdot yang di dapat dan dirangkum dari berbagai sumber-sumber artikel lain.
Dalam penulisan makalah ini, maaf jika penulis melakukan kesalahan karena penulis juga memiliki keterbatasan selaku manusia biasa. Maka dari itu penulis bersedia menerima kritik dan saran dari pembaca yang budiman sebagai batu loncatan yang dapat memperbaiki makalah penulis di masa datang, sehingga makalah penulis yang berikut nya dan karya tulis lain dapat diselesaikan dengan hasil yang lebih  baik. Dengan menyelesaikan makalah ini penulis mengharapkan banyak manfaat yang dapat dipetik dan diambil dari makalahini.






Oktober, 01 2017



        Penulis


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL 1        
KATA PENGANTAR 2
DAFTAR ISI 3
BAB I      PENDAHULUAN
A.     Latar Belakang 4
B.     RumusanMasalah 4
C.     TujuanPenulisan 4
BAB II    PEMBAHASAN
A.     Pengertian Anekdot 5
B.     Unsur-unsur Anekot 5
C.     Ciri-ciri Anekdot 6
D.     Struktur Anekdot 7
E. Pola Penyajian Anekdot
BAB III   PENUTUP
A.     Kesimpulan 9
B.     Saran 9
DAFTAR PUSTAKA 10






BAB I
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari, pasti nya banyak kejadian yang dialami, yang dimana pada akhirnya mengakibatkan suatu pandangan seseorang terhadap layanan publik maupun salah seorang masyarak atatau kelompok yang menuai protes serta kritikan.Untuk itulah dalam keseharian diperlukannya suatu media yang mengandung suatu kritikan tertentu yang dapat diterima oleh masyarakat. Hadirnya anekdot dikehidupan sehari-hari sangatlah bermanfaat karena selain dapat membantu untuk menyampaikan suatu kritik serta suatu saran, juga dapat menjadi media hiburan serta pembelajaran yang efektif.

B.        Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, dapat disimpulakan beberapa masalah yang dapat dibahas lebih  rincinya di bab pembahasan, rumusan masalah tersebut antara lain:
1. Apa pengertian teks anekdot?
2. Apa saja unsur-unsur yang dimiliki anekdot?
3. Apa saja ciri –ciri yang dimiliki anekdot?
4. Bagaimana  struktur anakdot?
5. Bagaimana pola penyajian teks anekdot?

C.        Tujuan Penulisan
Tujuan dari penulisan makalah ini, yaitu:
1. Untuk mengetahui pengertian dari anekdot.
2. Untuk mengetahui apa saja unsur-unsur yang dimiliki anekdot.
3. Untuk mengetahui apa saja ciri-ciri yang dimiliki anekdot.
4. Untuk mengetahui seperti apakah struktur dari anekdot.
5. Untuk mengetahui seperti apakah pola penyajian teks anekdot.

BAB II
PEMBAHASAN
I. Pengertian Anekdot
Hampir setiap orang memiliki selera humor yang berbeda. Anekdot memiliki bentuk bervariasi dan tujuan. Meskipun tujuan anekdot adalah untuk menghibur, tetapi ada maksut tersembunyi dalam penulisannya.Untuk itu marilah mengenali anekdot secara lebih dalam.
• Anekdot menurut KBBI (kamus besar bahasa indonesia) merupakan cerita lucu karena menarik dan mengesankan, biasanya mengenai orang penting atau terkernal dan berdasarkan kejadian yang sebenarnya.
• Anekdot menurut ahli (Mega Book Pelajaran SMA/MA IPA X,XI. & XII oleh Tim Guru Eduka) Merupakan Sebuah teks yang berisi pengalaman seseorang yang tidak biasa, yang disampaikan dengan tujuan menghibur pembaca maupun pendengar.
• Anekdot menurut ahli (Kemendikbud, 2013: 111) Merupakan sebuah cerita singkat yang menarik karena lucu dan mengesankan, biasanya mengenai orang penting atau terkenal dan berdasarkan kejadian yang sebenarnya.

II. Unsur Kesastraan Anekdot
Sebelum kita bersahabat awalnya kita akan seperti orang asing seperti alien dan manusia, pada saat pertama berkenalan kita harus berkomunikasi dengan bahasa yang sopan, tutur kata yang manis dan imut. Begitu juga dengan anekdot,anekdot memiliki beberapa variasi unsur kesastraan diantaranya ini
A. Unsur ekstrinsik
Maksud dari unsur ekstrinsik ini adalah bahwasanya unsur ini dapat secara tidak langsung mempengaruhi suatu karya sastra. Cerita lucu dalam anekdot akan mudah dipahami jika seorang pembaca tau dan mengerti tentang kondisi sosial budaya yang terkandung dalam teks anekdot maka cerita tersebut akan sampai pada para pembacanya.

B. Unsur intrinsik
Unsur intrinsik dalam teks anekdot dapat mempengaruhu secara langsung dari sebuah karya sastra. Yang dapat  dibagi sebagai berikut :

1. Tema 
Tema ini bersifat implinsit, kita tau bahwa anekdot ceritanya sangat singkat dan habis dibaca sekali duduk dan dalam anekdot ini hanyalah memiliki satu tema utama tetapi ada juga anekdot yang memiliki satu atau dua subtema.

2. Alur 
Setiap cerita pasti ada yang namanya alur cerita. Didalam alur pengarang akan membawa pembaca ke permasalahan yang menjadi klimaks atau puncak dari permasalahan dan biasanya akan terrsampaikan suatu pesan dalam cerita anekdot tersebut. Pembagian alaur menurut urutan waktu adalah alur campuran (adanya perpaduan alur maju dan mundur), alur maju (alur yang dalam ceritanya bergerak mulai dari awal sampai akhir), dan yang terakhir adalah alur mundur (bersifat flashback).

3. Penokohan
Seperti karangan narasi yang lain dlam anekdot juga terdapat penokohan. Dalam cerita anekdot biasanya tokoh yang terkenal adalah tokoh yang sudah banyak dikenali oleh public, bisa juga tokoh imajinatif (tidak nyata keberadaanya).

4. Latar 
Latar biasanya berupa latar waktu,latar  tempat serta latar sosial budaya.

5. Sudut pandang 
Ada 3 macam sudut pandang yaitu
- sudut pandang pertama : menggunakan kata ganti aku
- ketiga : ia, dia, mereka dan nama tokoh
- campuran
Itulah penjelasan mengenai teks anekdot semoga artikel ini bermanfaat, terimakasih. Salam cerdas untuk kita semua.




III. Ciri – Ciri Anekdot
Sahabat itu macam -  macam ada yang suka bercanda, pendiam, ada yang peduli terhadap lingkungan, kadang juga ada yang sok keren dan cool. Begitu juga dengan anekdot yang mempunyai bermacam – macam ciri diantaranya :

• Berupa teks yang mendekati perumpamaan.
Perumpaan pada sebuah teks dengan struktur anekdot mendekati bentuk sebuah dongeng. Layaknya karangan cerita berdasarkan imajinasi dan ditambah dengan segala hal yang bersifat nyata atau benar-benar terjadi di masayarakat.
• Menampilkan tokoh-tokoh atau figure yang dekat dengan kehidupan sehari-hari atau juga orang penting.
Biasanya pada sebuah teks anekdot terdapat tokoh atau figure yang ada dalam dunia nyata dan mudah kita temui dalam keseharian. Contohnya seperti orang-orang pemerintahan, anggota keluar, dan lainnya
• Memiliki sifat humoris, lucu, menggelitik, dan berbau lelucon tapi menyindir.
Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, teks yang berupa anekdot memang dibuat untuk memberi kritik dengan cara yang berbeda. Semacam guyonan yang sengaja dibuat dengan tujuan tertentu seperti menyindir. Biasanya menyindiri di sini berkaitan dengan isu sosial dalam negeri yang sudah menjadi rahasia umum.
Contoh teks anekdot
Pada suatu pagi yang cerah, andi menanyakan sebuah tebak-tebakan kepada jinni. Entah dari mana tebak-tebakan itu ia peroleh.
Andi : “jon, bis apa yang bisa masuk ke telinga?”
Jono : “bisul.”
Andi : “betul, terus bis apa yang bisa masuk musholla?
Baru sejenak Jono berpikir dan belum sempat menjawab, Andi langsung menjawab sendiri.
Andi: “bismilla dong, jon.
Jono: “oh iya benar, pintar kamu ndi. 
IV. BAGIAN – BAGAN STRUKTUR TEKS DIATAS (bis yang bisa masuk           musholla ) adalah :
1. Abstrak : Pada suatu pagi yang cerah
2. Orientasi : Andi menanyakan sebuah tebak –tebakan kepada Jono
3. Kreasi : Bis apa yang bisa masuk musholla?
4. Reaksi : Bismillah dong , Jon!
5. Koda : Oh iya benar , pintar kamu ndi












CONTOH ANEKDOT

Presiden dan Burung Beo
Ada dua orang presiden yang terlibat dalam sesi tanya jawab dan suasananya cukup mengherankan.
Presiden 1 : Ada burung Beo yang sudah diajarkan dua bahasa sekaligus, dan burung Beo tadi bisa menirukan dengan bagus, satu bahasa Inggris dan yang ke dua bahasa Rusia. Jadi kalau ditarik kakinya yang kanan, burung Beo akan biacara bahasa Inggris dan kalau ditarik kakinya yang kiri burung Beo akan bicara bahasa Rusia, hebatkan!
Presiden 2 : Hebat-hebat!
Presiden 1 : Bagaimana kalau kedua kakinya ditarik?
Presiden 2 : Wah pasti burung Beo tadi bisa dua bahasa sekaligus!
Presiden 1 : Salah
Presiden 2 : Oh mungkin dua bahasa tadi menjadi campur aduk!
Presiden 1 : Salah
Presiden 2 : Atau mungkin salah satu katanya akan ketukar, satu bahasa Inggris dan kata kedua bahasa Rusia
Presiden 1 : Salah
Presiden 2 : Loh... jadi gimana donk?
Presiden 1 : Yang jelas kalau kedua kakinya ditarik, burung Beonya akan jatuh dari sarangnya, bego!
Presiden 2 : Eh jangan main-main ya, gini-gini gua presiden, walau hanya di rumah tangga, masa lu bilang bego!
Dan tak lama kemudian pun burung Beo itu menirukan kata-kata tersebut. "Presiden bego ... presiden bego ... presiden bego!" suara burung Beo terdengar berulang-ulang.


Taksi yang misterius
Ada seorang karyawati yang kecapekan setelah selesai bekerja hingga tengah malam di depan menara Elang, menyetop sebuah taksi yang meluncur melalui lapangan kuningan. Waktu itu pukul 11.30 malam, setelah taksi berhenti karyawati itupun langsung masuk dan  duduk dikursi belakang taksi sambil menyebutkan tujuannya yakni daerah Pasar Senin kepada Pak sopir taksi.

Saking lelahnya setelah bekerja akhirnya si karyawati pun langsung tertidur di kursi, Selang beberapa saat akhirnya karyawati pun terbangun, saat terbangun ia menyadari ada yang tidak beres dengan taksi yang ditumpanginya karena berjalan dengan sangat lambat dan semakin melambat.

Saat karyawati itu melihat ke depan sopir yang mengemudikan taksi itu sudah tidak ada ditempatnya. Yang ada hanyah kursi taksi kosong dan suasana malam yang mencekam. Anehnya Taksi itu tetap berjalan walaupun hanya pelan pelan, menyadari keadaan menyeramkan yang karyawati alami maka karyawati itupun menjerit sekeras-kerasnya.

Tiba-tiba dari balik jendela taksi munculah sosok kepala, (kepala sopir taksi): “Mbak, jangan teriak-teriak ntar dikira saya ngapa ngapain embak, bantuin dorong taksinya lagi mogok”











BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Anekdot merupakan cerita singkat yang bermanfaat membantu untuk menyampaikan suatu kritik dan dapat dengan mudah diterima oleh masayarakat sekitar, selain maksud dari kritikanya telah tersampaikan, hiburan dan pembelajaran yang dapat dipetik dari cerita tersebut juga dapat tersampaikan. Anekdot memiliki 2 unsur, yaitu : unsur intrinsik (alur, tema, penokohan, latar, sudut pandang, dan amanat) dan unsur kebahsaannya (kalimat tanya, kalimat perintah, dan kalimat berita). Struktur anekdot ada 5, yaitu : abstraksi, orientasi, krisis, reaksi, koda. Kaidah yang dimiliki anekdot, antara lain : Menggunakan waktu lampau, Menggunakan pertanyaan rotoris, Menggunakan kata sambung ,  Menggunakan karta kerja, Menggunakan kalimat perintah,  Menggunakan kalimat seru.

B. Saran

Setelah anda memahami mengenai sekilas tentang teks anekdot, anda akan menemukan beberapa  pelajaran, yaitu jika anda ingin mengkritik seseorang dan anda ingin kritikan anda dapat diterima dimasayarakat sekitar sebaiknya anda mengkritik melalui perantara media yang diterima masyarakat salah satu contohnya ialah melalui anekdot.








DAFTAR PUSTAKA
Just Info: Contoh Makalah Bahasa Indonesia – Teks Anekdot (Pengertian Anekdot, Unsur-unsur Anekdot, Struktur Anekdot, Kaidah Anekdot, Contoh Anekdot)


Friday, March 16, 2018

Biologi, Filum Porifera

1. Filum porifera dibagi ke dalam berapa kelas? Sebutkan!
    a. Kelas Calcarea
    b. Kelas Hexatinellida

2. Apa dasar pengelompokan tersebut? Jelaskan!
Dasar pengelompokan tersebut didasarkan pada bahan pembentuk rangka tubuh dari porifera. Artinya mereka di kelompokkan berdasarkan bahan penyusun rangka tubuhnya.

3. Sebutkan peranan anggota porifera bagi kehidupan manusia!
    1. Penyusun terumbu karang sehingga memiliki fungsi ekologis bagi ekosistem laut.
    2. Sebagai alat pembersih tubuh
        Contohnya spongia sp.
         a. Sebagai hiasan akuarium
         b. Sebagai campuran bahan industri
         c. Sebagai makanan hewan laut lainnya